Peran-Peran: Bukan Passion & Purpose

Gambar oleh Kyle Head dari Unsplash

Hasrat dianggap sebagai penggerak,
karena – katanya – berangkat dari yang suka akan memudahkan.
Padahal suka bisa saja godaan.
Padahal suka sejatinya adalah panggilan.

Tujuan dianggap sebagai arah hidup kita,
karena – katanya – hidup tanpa arah akan limbung bingung.
Namun apapun dan siapapun yang tercipta,
tak mampu tahu pasti maksud penciptaan.

Hasrat dan Tujuan bukannya tak penting, 
tapi perlu tersadari,
agar peka mengalami,
dan terjalin menjalani,
serta arif meneladani.

Jalani keduanya dalam bentuk peran-peran,
dalam Berkesadaran.
Karena peran adalah anugerah,
dan bisa berubah sesuai keselarasan yang diperlukan.

Peran-Peran tak sibuk memilih kesukaan.
Walau peka akan yang suka,
tapi tersadari dulu akan yang hadir.
Walau peka dengan arah yang tampaknya ditunjukkan,
tapi tersadari dulu akan anugerah keberadaan.

Peran adalah dinamika dan debaran tarian.
Peran bukanlah keakuan dan kepastian penari.
Peran adalah keleluasaan yang majemuk,
bukan kelekatan pada satu citra.

Karenanya peran-peran adalah menjalani anugerah,
spasi untuk berlatih dan berserah,
yang perlu tersadari dalam teguh berupaya,
dan sekaligus bersanding dalam teduh berserah.

One thought on “Peran-Peran: Bukan Passion & Purpose

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s