Keuangan dalam Berkesadaran

Gambar oleh micheile dot com dari Unsplash

Keuangan merupakan topik yang biasanya dianggap jauh dan tidak ada hubungannya dengan Berkesadaran.

Sebenarnya fenomena yang mendekatkan uang dengan kebahagiaan, atau sebaliknya yang menjauhkan uang dengan kebahagiaan,  hanyalah satu contoh dari persepsi yang datang dari bagaimana kita semua mengartikan kata. Berkesadaran (Mindfulness) cenderung berkonotasi altruistik, spiritual, lebih dekat pada yang Ilahi. Sementara itu, hal yang berhubungan dengan uang (dan juga Keuangan), cenderung dianggap dekat dengan keduniawian dan tidak begitu mulia. Oleh karena itu, dengan sederhana kita akan mudah berasumsi bahwa Berkesadaran sama dengan menjauhi hal-hal yang berhubungan dengan uang.

Pada hakikatnya, uang merupakan sebuah alat pembayaran, bentuknya bermacam-macam, cara mendapatkannya juga beragam. Sebuah alat, baik buruknya, bergantung pada bagaimana dan untuk apa alat tersebut digunakan. Demikian juga dengan Keuangan, atau pengelolaan uang, baik dilakukan dan bermanfaat.

Yang sering menimbulkan masalah dan kesusahan bagi kita bukanlah uang itu sendiri, melainkan rasa yang terkait dengannya, yang secara umum ada dua (2). Yang pertama adalah rasa tidak cukup atau tidak puas dengan jumlah yang kita miliki. Ini juga ada kaitannya dengan seberapa banyak dan seberapa lengkap, canggih, dan mewah (sophisticated) hal yang kita inginkan, karena kemudian akan cenderung berbanding lurus dengan jumlah uang yang kita perlukan. Karena yang sesungguhnya kita perlukan sangatlah sedikit jika dibanding yang keinginan kita. Bahkan, kian tersadari, kian terasa bahwa kita sudah dicukupkan.

Rasa yang kedua adalah identifikasi dan penghargaan diri (self-worth)  berdasarkan uang. Semakin banyak yang kita miliki, kita merasa makin bernilai. Kita adalah jumlah uang yang kita miliki. Tentu saja kita semua tahu, tidak demikian sesungguhnya. Namun kita seringkali lupa, dalam kekaguman kita pada orang yang berhasil secara materi, dalam rasa tidak percaya diri kita karena tidak mampu membeli sesuatu yang mahal, dan dalam minat kita pada benda-benda dan hal yang bertarif tinggi, terdapat identifikasi dan penilaian ini. Bahkan sebagian melihat bahwa memiliki itu penting, karena itulah cara untuk dihormati dan diterima oleh sekitarnya.

Berkesadaran adalah suatu latihan di mana kita berupaya untuk melihat dan mengalami.segala sesuatu seperti apa adanya. Jadi, kita melihat uang sebagai sebuah alat. Untuk apa? Untuk memenuhi kebutuhan dasar kita, menjalani tumbuh kembang yang bersifat memelihara serta berkehidupan.  

Objek sekitar kita adalah alat untuk tumbuh kembang dan memelihara ini juga berlaku untuk ilmu dan berbagai hal yang kita anggap sebagai aset. Ketika sebuah objek tidak membuat kita bertumbuh kembang dalam arti sejatinya, tidak membantu kita memelihara kehidupan serta berkehidupan, maka kita sudah melekat pada objek itu. 

Kembali ke konteks uang dan segala yang berhubungan dengan uang, kelola dan sadari, termasuk cara kita mendapatkan, menyimpan dan mengembangkan, juga menggunakannya. Kita tidak melekat dan tidak didefinisikan olehnya.

Kesehatan Mental

Gambar oleh anthony tran dari Unsplash

Kesehatan Mental (Mental Health) mendapat lebih banyak perhatian terutama sejak pandemi melanda. Kita mulai menyadari pentingnya kesehatan mental sama seperti pentingnya kesehatan jasmani. Pada tahun 2021 yang lalu, Mind Share Partners, sebuah organisasi non-profit yang bergerak di bidang kesehatan mental di tempat kerja, melakukan sebuah survey. Hasilnya menunjukkan bahwa gejala gangguan kesehatan mental meningkat, baik secara jumlah maupun durasinya, serta terjadi pada berbagai kelompok usia.

Sejalan dengan meningkatnya perhatian pada kesehatan mental, kita juga semakin sering diingatkan akan pentingnya self care, program-program bertemakan healing juga makin banyak tersedia. 

Di sisi lain, sejak tahun 1970an, banyak penelitian mengenai manfaat Berkesadaran menemukan hasil positif dari mindfulness based intervention (intervensi berbasiskan Berkesadaran) terhadap gejala gangguan kesehatan mental seperti stress dan depresi. Oleh karenanya, banyak program self care dan healing ini berbasiskan, atau paling tidak dikaitkan, dengan mindfulness atau Berkesadaran.

Ada dua sisi ekstrim dalam sebuah spektrum di mana kita berada terkait dengan situasi ini. Keduanya mencoba mencapai atau menjaga kesehatan mental melalui cara yang seringkali tidak selaras dengan keberadaan kita pada saat itu. 

Sisi yang pertama adalah di mana kita merasa perlu untuk selalu bersemangat, selalu berpikir positif dan selalu baik-baik saja di setiap situasi, apapun situasinya, termasuk dalam situasi yang sangat sulit dan kita sudah tidak sanggup lagi. 

Di sisi lainnya adalah kita yang mudah terbawa arus pola hidup populer yang belum tentu cocok dengan kondisi kita saat ini. Misalnya, kita memaksakan diri untuk mengikuti pola makan sehat tertentu, atau melakukan kegiatan relaksasi yang sifatnya penuh distraksi, setiap kali berhadapan dengan sesuatu yang membuat tidak nyaman. 

Secara mendasar, Berkesadaran adalah sebuah latihan untuk mengalami apa yang ada, apakah sulit atau tidak, apakah nyaman atau tidak, kemudian berjeda dan memilih respon dengan sadar, sesuai dengan kondisi kita saat itu. Jika kita jarang berlatih, memang tidak mudah untuk memahami kondisi kita dengan jernih. Ketika kita sering berlatih, maka kita menjadi lebih peka dan arif.

Contoh sederhana yang paling mendasar dari self care yang Berkesadaran adalah bagaimana kita menanggapi apa yang coba disampaikan oleh tubuh kita sendiri. Sudahkah kita makan ketika kita merasa lapar, dan tidak makan ketika tidak merasa lapar? Apakah kita minum minuman yang membuat tubuh merasa lebih nyaman dan segar ataukah cenderung memilih minuman berdasarkan rasa di lidah? Apakah kita sering menahan keinginan untuk ke kamar kecil karena sedang melakukan sesuatu?

Berkesadaran membantu kita untuk lebih peka akan seluruh keberadaan kita, sehingga mampu berjeda untuk merespon dengan sesuai, tanpa memaksakan diri untuk selalu menjadi positif, ataupun larut dalam pola-pola kekinian yang belum tentu selaras dengan kondisi kita.

Beberapa latihan yang dapat membantu terkait dengan kesehatan mental dapat dibaca di Sahabat Saat Panik dan Gelisah, Sekadar Bahagia, Berbaik Hati. Temukan juga latihan lainnya di Sembilan Spasi.

Mengalami Waktu

Gambar oleh Xaviandrew dari Pixabay

Durasi waktu secara umum kita ukur berdasarkan suatu parameter konvensional yang disepakati bersama – 60 detik membentuk 1 menit, 60 menit membentuk 1 jam, 24 jam membentuk 1 hari, dan seterusnya. Konvensi ini, bersama dengan sistem penanggalan memungkinkan kita untuk membuat janji bertemu, menetapkan tenggat waktu, juga menciptakan mesin yang menggerakkan banyak hal, yang bekerja dengan ritme dan persamaan yang mengandung unsur waktu.

Kita mengetahui waktu dengan melihat alat ukurnya – jam dan kalender. Waktu yang demikian kita sebut waktu kronologis.

Seorang ahli fisika kuantum Carlo Rovelli mencetuskan pertanyaan menarik – apa arti sesungguhnya dari kata “waktu berlalu”? Penelitiannya menunjukkan fakta bahwa jam yang sama serupa akan bergerak lebih lambat di tepi laut daripada di gunung. Waktu berdasarkan jam sebagai alat ukur bergerak lebih cepat di gunung daripada di tepi laut. 

Ini berarti, standar alat ukur waktu menjadi tidak lagi standar, dan ini secara fundamental mengubah cara kita melihat waktu, dan yang terutama, mengalami waktu. 

Kita juga mengalami waktu dalam waktu psikologis. Waktu ini berlalu lebih cepat atau lambat dibandingkan dengan waktu kronologis, tergantung pada keberadaan kita di saat tersebut. Ketika sedang merasa tidak nyaman, waktu terasa berjalan sangat lambat. Sementara, ketika sedang melakukan hal yang kita sukai, waktu terasa berjalan terlalu cepat.

Secara umum, waktu psikologis terjadi karena kita melekat pada apa yang kita sukai, dan tidak menerima dalam mengalami hal yang tidak kita sukai. Ketika sadar akan hadirnya waktu psikologis, kita memahami bahwa ada sesuatu dalam sikap kita yang tidak Berkesadaran, yaitu  tidak sedang berupaya untuk mengalami segala sesuatu seperti apa adanya, bahwa apa yang hadir akan berlalu, cepat atau lambat.

Dengan waktu yang berlalu, kita juga mengenal dimensi waktu sebagai masa lalu, masa kini dan masa depan, yaitu sesuatu yang dianggap sudah berlalu, sedang berlangsung dan belum terjadi. Dimensi ini seringkali dianggap sebagai sumber penderitaan bagi banyak dari kita, karena kita cenderung berada pada masa lalu dan masa mendatang. Ini ada benarnya, tapi sesungguhnya belum lengkap.

Hal yang lebih fundamental adalah definisi dari dimensi waktu ini sendiri menunjukkan bahwa waktu hanya ada jika ada yang dibandingkan, yaitu antara sesuatu yang dianggap sudah, sedang dan belum terjadi. 

Batin yang selalu membandingkan inilah yang memunculkan waktu, menciptakan perubahan yang kita sebut sebagai berlalunya waktu, yang kemudian menghasilkan dimensi masa lalu, masa kini dan masa datang. Menarik untuk disadari, kebiasaan membandingkan ini terjadi di hampir semua perilaku kita. Ketika berkesadaran, kita hanya bersama keberadaan kita di setiap waktunya, tanpa ada yang sudah, yang akan, yang belum. 

Kita mengalami waktu dan waktu mengalami kita.

Anugerah

Gambar oleh Noaa dari Unsplash

Rezeki itu anugerah
Musibah juga anugerah

Bahagia itu anugerah
Nestapa juga anugerah

Cemas itu anugerah
Tenteram juga anugerah

Iri hati itu anugerah
Empati juga anugerah

Semuanya tak pernah abadi
Semuanya tak pernah selamanya

Karena memang bukan anugerahnya,
tapi menyadarinya,
dan menerimanya,
serta melalukannya,
tanpa menggenggamnya,
tanpa menghempaskannya.

Bersama Waktu

Siapa kita yang bisa memilih waktu?
Hari lahir bukan pilihan kita.
Hari wafat bukan pilihan kita.

Gambar oleh Aron Visuals dari Unsplash

Siapa kita bisa mengejar waktu?
Karena hasil tak pernah karena kita.
dan ketergesaan membawa ketidaksadaran.
dan keterburuan membuka kesengsaraan.

Siapa kita dikejar oleh waktu?
Waktu hadir karena ilusi.
agar logika bisa diisi.
agar makna seakan terealisasi.

Ada baiknya kita bersama waktu.
Karena yang sudah tak akan kembali.
Karena yang belum mungkin tak akan ke sini.
Namun yang kini, itulah yang kita alami.

Bukan mengejar waktu.
Bukan dikejar waktu.
Namun bersama waktu.